Skip to content

Lurus dan Rapatkan Shaf

Minggu kemaren pertama kalinya gue ke gereja. Ternyata rame banget ibadah minggu pagi ya. Di depan gereja sudah berjejer rapi berbagai jenis mobil, bahkan satu jalan umum sengaja dialihkan sebagai lahan parkir jemaah. Tenang bro, gue cuma nyebarin brosur kok haha. Kita punya misi untuk nyebarin brosur suatu event yang targetnya bisa dibilang “kaum elit”. Nah menariknya, waktu kita dikasi job buat nyebarin dari pihak office netapin gereja kelas atas sebagai lokasi penyebaran brosur. Kita mah gak masalah, mau dimana aja ya ayuk. Alhasil kita nyamperin Gereja Kristen Indonesia (GKI) Manyar, Gereja Santa Maria Tak Bercela, Gereja Katedral, dan Gereja Bethany. Emang bisa dibilang gerejanya gede sih. Noh liat, udah kayak stadion sepakbola.

Gereja Bethany Surabaya. Source: wikipedia

Kita masih ngobrol di pinggir jalan sambil nunggu jamaah gereja selesai ibadah. Gue sebenarnya heran kenapa kok kalau targetnya kaum elit harus ke gereja? Emang gak ada umat islam yang kaya? Ternyata igo dengerin gumam gue.

“Justru itu rim. Bukan berarti islam itu miskin, tapi islam itu sejajar. Orang kaya, pejabat, konglomerat, tukang bubur, loper koran, pengamen, semuanya boleh beribadah di mesjid yang sama. Gak ada aturan shaf terdepan untuk si kaya, yang kismin dapet shaf yang dibelakang. Gak ada aturan juga mesjid A untuk orang A dan mesjid B untuk orang B. Semuanya sama di sisi Allah.”

Bener juga. Setelah itu gue baru ngeh kenapa dari office netapin gereja elit sebagai target kenapa bukan mesjid elit, karena gak ada yang namanya mesjid elit. Dan otomatis gak bisa dibedain mana target market yang office inginkan kalau nyebarinnya di area mesjid. Sia-sia dong nyebarin brosur event kelas atas ke mamang bubur.

Shalat Berjamaah di Mesjid Istiqlal. Source: google

Coba deh sesekali shalat di mesjid trus liatin satu satu muka jamaahnya. Bisa dibedain gak mana yang kelas atas mana kelas bawah? Absolutely gak bisa! Karena ketika muadzin mengumandangkan iqamah dan imam perlahan mengingatkan “lurus dan rapatkan shaf”. Ketika itu juga pundak loper koran bertemu dengan pundak jutawan, dan detik itu juga tumit profesor bertemu tumit penjual kerak telor.

Indah, bukan?

Note: Mohon maaf untuk pemilihan profesi tidak bermaksud merendahkan, hanya bertujuan untuk mendukung visualisasi tulisan.

-Meja Belajar. 22 Februari 2017 [10:54]-

Published inMy Blog

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *