Skip to content

Lupa atau Melupakan, Karena Kami Mahasiswa

 

Good-Morning

05:27:03
Aku lho ga sama dengan yang disana, ngeluh senin hari sial, bad day, baru nyadar tugas belum dikerjain, teriak minta tinjau ulang week end, lalayeye… Aku udah bangun (dibangunin sih tepatnya, ehm) dengan mata segar menatap seminggu kedepan penuh harapan hehe. Oke, aku punya waktu 1 jam 32 menit 57 detik untuk siap-siap ke kampus. Lumayan nyantai buat baca buku dikit sambil nungguin kamar mandi yang masih dipake. Nyalain active speaker, colokin jack ke handphone Oppo, and valaa! Who care today is monday, me is me!

06:59:01

Sip, ngampus ngampus… kebiasaan kalau kelas jam 7 ya pergi jam 7, kan harus efisien katanya. Sek, keinget kalau mata kuliah pertama itu prospen dan dosen nya… oke berarti 15 menit lagi aku berangkat juga ga masalah, toh mubazir waktu nungguin di kelas ga ngapa ngapain.

07:27:37

Parkir TF udah sunyi, cuma ada penjaga parkir yang udah hafal dengan muka ku karena keseringan markir motor di parkiran tetangga. “Monggo mas” senyum manis tetangga jurusan sebelah hehe “Yooo…” jawaban yang sama, intonasi yang sama, lirikan yang sama, tiap kali aku nyapa. Ngeheee…. pintu P-102 udah ketutup, prediksi ku salah, salah besar. Berarti bapaknya udah ga melakukan kebiasaan yang sama, aku kudu piye -_- untung aja ga ketutup rapat, masih ada celah buat ngintip bapaknya lagi jelasin sambil ngelihatin ke arah pintu atau lagi nulis di papantulis,.. lumayan lama nungguin bapaknya nulis di… oke it’s time! senyum, buka pintu pelan-pelan, dan duduk manis. Haha palingan cuma satu dua orang yang ngelirik sambil geleng-geleng, “arek iki” atau “Ckckck duul duuul…” Yasudahlah yang penting aku masuk kelas ini dengan aman dan bisa belajar prospen dari pak Heru, yop dewo~. Beliau salah satu dosen yang paling jago dibidangnya, kepala lab elkimkor yang katanya lab terbaik ITS (cmiiw) WOW! Bapaknya jago? Iya! Ngajarnya keren? Yuhuuu keren keren! Semangat ga ngajarnya? Semangat banget! Dan pagi ini beliau ngajarin heat transfer, awalnya sih gampang, cuma jelasin kenapa bagian luar mesin motor itu ada sirip gerigi geriginya kenapa ga datar aja. Ya sebagian teman-teman di kelas yang masih fokus dengan pertanyaan itu pasti tau lah jawabannya, karena untuk memperluas luas permukaan dari mesin, so mesin motor yang panas jadi semakin cepat dingin, simple huh? lama-lama merhatiin kok papan tulis udah full aja dengan rumus-rumus, turunin ini turunin itu, hukum ini hukum itu, misalin ini misalin itu, dan…. oke full sudah. “Nah, nantinya kita peroleh persamaan seperti ini” masih dengan semangat dan senyuman yang sama bapaknya ngejelasin, ga sama sekali kelelahan. “Ada yang bisa melanjutkan?” Ya biasalah mahasiswa kelakuan siswa, semua langsung jadi sibuk sendiri, pura-pura nulis, ngambil bulpoin yang barusan dijatuhin, garuk-garuk kepala, buka hp padahal ga punya paket internet, ya gitulah takut ditunjuk bapaknya disuruh ngerjain kedepan hehe.”Ayo, ada yang bisa nurunin? ini kan persamaan diferensial tingkat dua.” Aku malah ga ingat sama sekali itu bentuk persamaan apa. Dipojok kiri depan kelas Cangcut sama Agung malah senyum-senyum ga jelas berdua, mungkin mereka berusaha mengingat dengan senyuman. “Ah sudahlah Cut, senyuman mu tak mengembalikan memori masa lalu ku~” atau “Gung, senyum poo. Biarkan aku mengenang masa lalu ku” aku ngelihat dari belakang cuma kebayang gitu haha. Ujung-ujungnya Pak Heru juga yang nyelesain soal tadi, GG! (read: gege) memang bapaknya nurunin sepanjang jalan kenangan, pake konsep ini itu, hukum ini itu, tanpa lihat buku sama sekali, and valaaa!!! “Sepertinya anda harus belajar matematika lagi, udah lupa ya?” dengan tampang puas udah nyelesain misteri kenapa harus ada sirip gerigi pada mesin motor. Anak-anak (termasuk aku) mah cuma bisa cenge-ngesan “iya lupa pak” preeett… lupa atau ga tau sama sekali xixixixi .

08:43:21
Kelas ditutup dengan pertanyaan konyol yang tak tepat sasaran “Jadi dul, rumus itu yang bener Ta-T atau T-Ta per lalayeye?” nada datar polos sambil balik badan ke belakang nanya ke aku. “Mana ku tahu John, bangun-bangun udah full aja papan tulis tuh….”

Ya gituu.. ya gituu…. ya ya gituuu… 

Gelar mahasiswa hanya kami gunakan untuk pamer keluar kelas sana, biar dibilang keren jago menghandle banyak organisasi karena kami “maha-siswa”.
Gelar mahasiswa hanya kami gunakan untuk pamer ke adik kelas, biar bisa dibilang sudah bukan anak ingusan karena sudah “mahasiswa”
Gelar mahasiswa juga kami gunakan untuk berorasi di depan bundaran sana, biar dibilang perpanjangan tangan masyarakat karena kami “mahasiswa”
Tapi terkadang kami lupa bagaimana menghitung heat transfer di mesin industri nantinya, ah gampanglah kan udah diajarin gimana cara lobby sana lobby sini.
Tapi terkadang kami lupa bagaimana jadi anak ingusan yang suka bertanya ini itu, ah gampanglah nanti juga bakalan dishare jawabannya.
Tapi terkadang kami juga lupa bagaimana bisa jadi perpanjangan tangan masyarakat sedangkan perpanjangan harapan orang tua sering tak diperjuangkan.
Published inMy Blog

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *