Skip to content

Kampret Moment

uang koin

Kampret moment memang sering terjadi tiba-tiba. Kadang bikin ngakak tapi kadang juga bikin malu. Kayak barusan, tadi sore. Aku udah dari tadi siang nahan lapar, gara-gara ngurus persyaratan beasiswa. Baru bisa makan jam set 4 an. Langsung ke warung mesan makan + minum. Aku habisin dalam waktu singkat. Siiipp… kenyang. Tadi aku mesan minum susu hanget, biar balikin semangat udah seharian lari sana lari sini, kurang tidur juga. Aku minum… udah setengah gelas aku minum, tapi rasa nya kayak ga puas gitu. “Biarlah, aku haus”. Karena pengen buru-buru istirahat di kamar, aku habisin susu tadi. Dan, ini kampret moment pertama sore ini… Waktu aku mau habisin malah jadinya nelan gula padat. “sial, belum ku aduk”…. Pantesan tadi rasanya ada yang kurang, bagian bawah malah terlalu manis. Teettt ttoooot~ padahal sebelum-sebelumnya aku udah sering ngalamin kayak gini dan udah komitmen (apa ya kata yang cocok) bakal ngaduk minuman dulu… tapi yasudahlah….

Buruan balik buruan istirahat. Dan… sial, aku baru nyadar uang di dompet ku tinggal 5 ribu. Udah berdiri ni padahal mau bayar, duduk lagi. Mikir gimana cara bayarnya. Ga lucu kalau ngutang ke mas nya yang udah terlanjur ngelirik aku. Mmm… masa harus nelfon igo lagi suruh nganterin uang, sebelumnya udah pernah kejadian di bengkel, sok sokan perbaiki motor tapi ga bawa dompet. Masih untung ada igo bawa uang. Sek, tak bisa dibiarkan kejadian ini. Lumayan lama mikir yaapa cara bayarnya. Pura-pura baca koran dululah, biar ga keliatan mikir. Udah lama gitu baru kepikiran aku suka nyimpan uang receh di dalam tas. “Mas, pake sayur, hati ampela, tahu, tempe… berapa?” masnya nyegir, kayaknya dia tau aku kekurangan uang, sial “Dua belas ribu mas”. Aku cuma ngangguk-ngangguk. Oke berarti kurang 7 ribu, semoga cukup uang receh ku. Dengan sisa-sisa uang receh tadi aku akhirnya bisa keluar dari warung itu, lapar lagi.

Sampe di kamar langsung rebahan, nyengir sendiri nginget kayak orang apa gitu ngitung uang receh sembunyi-sembunyi. Itu masih mendingan sih kalau diinget-inget lagi. Dulu pernah kejadian juga waktu ke Ace Hardware Pakuwon bareng Angga Eko. Niatnya beli vendel, udah nyari-nyari akhirnya ketemu vendel yang sesuai budget. Maklum ngapain coba beli vendel sampe ke Ace Hardware, kayak punya uang banyak aja. “Fix iki yo mas?” sambil jalan ke kasir “iyo” biasa lah mas angga leno irit ngomong. Mbak penjaga kasirnya senyum ke kami, mas angga udah grogi disenyumin mbaknya (haha ini bohongan) padalah itu biasa…   emang SOP nya gitu. “ini aja mas, ada tambahan lagi?” “iya mbak ni aja” mbak nya langsung ngitung harga vendel yang kami pilih dan masukin ke dalam kantung plastik. “Semuanya xxxx ribu mas” (aku lupa berapa total harganya) Oke, aku nyantai aja karena aku cuma nemenin mas angga beli vendel. Tapi udah lama gitu kok ga ada respon dari anak ini. “oi mas, bayar” ngelirik ke arah mas leno yang di belakang ku. “Loh, aku ga bawa uang dul” muka polosnya lo bilang gitu ke aku depan mbak nya “x*&^J@B&*^785^RfTt8” Aku cuma bisa nyengir, soalnya aku ga punya uang juga di dompet, sisa ribuan. Balik kanan lagi, ngeliat ke mbaknya yang udah nungguin “Mbak, atm dimana ya?” deeer… kemudian hening seketika sebelum mbak nya nunjukin arah atm. Vendel kampret ini berhasil dibawa ke tekkim setelah naik turun lantai atas bawah nyari atm. Muka mas angga tetap sama. Polos.

Published inMy Blog

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *