Skip to content

A Call to Sincerity

Helluw, udah lumayan lama gak nulis yaaaa.

Sejujurnya kehidupanku dalam 3 bulan terakhir amat teramat sangat berliku-liku, ada sih niatan buat ceritain apa aja yang terjadi dalam waktu sesingkat dan serumit itu. Sudah ada di draft juga, tapi sepertinya kurang pas aja buat dibagikan disini. Mungkin karena itu juga aku jarang banget buka ini website hehe.  Anw I still have 14 days before leaving Sungai Pakning, lumayan buat memperbaiki gizi juga nemenin mama di rumah yang biasanya sendirian aja. 

Habis maghrib tadi aku leyeh-leyeh di kamar sambil liatin notif hape, trus buka igstory. Ya seperti biasalah igstory umumnya temen-temen isinya ya gitu-gitu aja, aku pun gak terlalu sering komen igstory orang kecuali emang menarik dan unik atau sekedar say hello. Nah ini dia, scroll-scroll  ku terhenti waktu ngeliat story nya Kak Mif yang ngeshare foto bayi ketawa ngeliatin kamera hape di Panti Asuhan Balita. Kak Mif ini seniorku di SMAN Plus, doi gen 11 aku gen 13. Udah lama sebenernya aku penasaran sama kakak yang satu ini, soalnya Kak Mif sering banget update kegiatan sosial di instagram, entah itu ke panti, main sama anak-anak di kali, dan kegiatan sosial lainnya. Aku beraniin nih buat komen, sempet ragu juga soalnya belum pernah chat-chatan juga sama Kak Mif. Yaaa bodo amat lah ya dikira apaan.

“Kak, kenapa kakak suka ke panti asuhan ataupun ikutan kegiatan sosial? Hehe sorry for straight question, aku penasaran.”

Haha setelah terkirim aku baru nyadar juga sih, kok main asal nanya -,- Gpplah ya.

“Hai Karim! Sedang dimana?” Oh ok, i can feel that she is a good girl.

“Wah apa yaaa jawabannya wkwkwk aku bingung. Alasan (sok) suci: mengais pahala HAHAHA. Alasan logis: mendapatkan bahagia hahahaha”

Why logis hhhmmm jadi kalau aku berkegiatan gitu aku jadi banyak ketawanya. Hahahaha walaupun gak selalu sih tapi pasti ada, Nah dengan tertawa kita merasa bahagia. Menurut teori katanya, kita merespon ketawa dulu baru merasa bahagia. Menurutmu gimana?”

Oke, dari jawaban awal ini aku ada beberapa poin yang aku ambil dari Kak Mif.

Pertama, orang yang benar-benar bahagia dengan hidupnya akan membalas chat orang lain dengan “format ketawa” yang berbeda. Biasanya orang sekedar nyelipin haha di conversation sebagai pengganti ekpresi lucu atau bahagia, tapiiiiii belum tentu sebenernya mereka ketawa dan bahagia saat mengetik haha. Coba deh liat gimana Kak Mif mengekspresikan bahagianya, yess HAHAHA dan hahahahaYou got it?

Kedua, Kak Mif ngasih jawaban yang sama sekali tidak menggurui (perhatikan: kalau aku berkegiatan gitu aku jadi banyak ketawa) dan memberi kesempatan bertukar pikiran (perhatikan: menurutmu gimana?) Hmm menurutku itu bukan respon spontan yang bisa dibuat-buat melainkan emang udah kebentuk dari karakter pribadi seseorang.

Ketiga: poin pertama dan kedua cuma opiniku aja, jangan terlalu dipercaya hehehe

Sejujurnya jawaban Kak Mif belum menjawab pertanyaanku tadi. Aku masih penasaran kenapa disela-sela kesibukan dan trend anak muda zaman now Kak Mif masih bisa ngeluangin waktu untuk anak-anak di panti asuhan. Hobi yang unik sih ini, coba bandingkan dengan diri sendiri dulu deh kita yang seumuran ini kan bakal banyak spend waktu buat direct self happiness ketimbang ngebahagiain orang lain buat kebahagiaan sendiri. Misalnya traveling, makan makanan lucu, belanja hedon, eksis lalayeye. Tapi gak banyak yang memilih kegiatan yang berbau sosial untuk kebahagiaan pribadi.

“Sejujurnya mungkin aku juga bisa dibilang orang yang mudah tergerak kalau ngelihat orang susah kak, dan bakal bahagia banget kalau bisa bantuin oran lain. I really enjoy buat ngebantu orang lain ehehe mungkin karena aku juga pernah ngerasain hidup susah kali ya. Makanya aku pengen tau kenapa kok kakak banyak ngabisin waktu di panti asuhan atau kegiatan sosial lainnyaaa” 

Cuma butuh 4 menit kemudian Kak Mif berhasil menyadarkan aku kalau ternyata rasa bahagia bisa membantu orang lain itu adalah sebuah kekeliruan.

“Itu juga bikin bahagia sih belanja jalan-jalan dll, aku senang kalau ada budget tentunya, tapi ada yang beda aja gitu rasanya kalau lagi kegiatan gitu. Kayak bahagianya bisa jadi doble :”) dan aku merasa “hidup” bila berbuat demikian. Aku bisa belajar banyak, bisa bahagia banyak, bisa merasakan berbagai emosi lainnya juga. Semacam ini cara terbaikku (sejauh ini yang aku tau) untuk merasa “hidup”. ”

“Rada egois juga sih bikin orang bahagia supaya kita bahagia juga.”

“Yang aku rasakan dan yakini, aku bukan bantu siapa-siapa kecuali diriku sendiri, menurutku sebenarnya aku yang dibantu mereka.”

“Terlebih kalau sampai ada yang doain aku macem-macem, ya berarti mereka yang bantu aku kan untuk kehidupanku lebih baik dengan cara mendoakan aku”

OMG! setelah ku pahami baik baik apa yang disampein Kak Mif bener bener nyadarin aku, ternyata selama ini aku keliru beranggapan I am happy when helping people, yang justruuuu sebenarnya hidupku lebih bahagia karena dibantu oleh mereka, yaaa bahagia karena berkat doa-doa mereka kehidupanku menjadi lebih baik.

Yooossh thank Kak Mif!!! Mungkin ini yang dikatakan ketulusan akan merubah sudut pandang dan hati seseorang.

Aku yakin adik-adik di panti bakal selalu mendoakan yang terbaik untuk Kakak.

Aamiin.

Published inMy Blog

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *