Skip to content

Bergegaslah!

Assalamualaikum (:

Beberapa minggu kebelakangan cukup membuat pola hidupku berantakan -,- kenapa ya padahal udah biasa hectic sejak maba tapi ga tau kenapa semester ini rasanya underpressure dan uncontrolled. Parah.

Yang bener-bener kerasa itu kalau dikelas, hampir sama sekali ga bisa nyerap pelajaran AT ALL. Dateng, duduk, dengerin dosen, bosan, main hape, absen, pulang. Ga ngerti apa-apa. Mau jadi apalah aku kayak gini. Dan kau tau? ( <- gaya ngomong Adrian wkwk) AKU GAK BISA JAWAB KUIS PENGOLAHAN LIMBAH INDUSTRI (PLI) SAMA SEKALI TADI SIIIAAANNGG!!!!! Aku cuma bisa nulis ulang pertanyaan ke kertas double folio, terus ga bisa jawab sumpaaah sumpaaah gatau itu nilai yang keluar apa ya. Seumur hidup ku nekad yo gak kosong gitu juga sih kalau kuis -,- zzzz yassaallaaaam ):

Allah telah menganugerahkan seberkas cahaya dalam hatimu, maka janganlah sekali-kali kamu memadamkannya dengan kegelapan maksiat. – Imam Syafi’i

Yaweslah, yang udah terjadi ya diikhlaskan dijadiin pelajaran. Ya kan hari ini adalah hasil dari hari-hari sebelumnya, tobat wes rim wkwk malu-maluin kuis open book ga bisa jawab blas -_-

But there is something amaze me today. In my plan to choose “Judul Pra Desain Pabrik” awalnya udah pesimis banget karena mikinya bakal dapet Pabrik Minyak Nyamplung. Weeeh gak wes aku udah tahu gimana tuh sulitnya bikin pabrik gituan, ya masa yieldnya 4.98 Kg crudeoil/ha. Iyeee gak bohong dah cuma segitu PER HEKTAR, masih crude oil malahan. Gelo. Tapi gak tau tadi waktu penentuan judul pabrik awalnya kita udah niat maju setelah Ilham-Wuwuh. Udah angkat tangan dan siap maju. Eh, ternyata Mbak Tika sama Mbak Sekar juga barengan angkat tangan. Trus Pak Gun milih mereka buat maju duluan……

.

.

.

.

.

.

.

.

DAN

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

MBAK-MBAKNYA YANG DAPET PABRIK NYAMPLUNG

*aku pengen teriak selebrasi tapi ya gak mungkin di depan mbak-mbaknya*

*Wkwk aku terlalu bahagia*

*Sudahlah bingung gimana mau deskripsinya*

*Ya begitulah*

Alhamdulillah.

Ternyata setelah diselidiki ada hal-hal kecil yang dianggap sepele bisa jadi penyebab turunnya pertolongan Allah. Tadi itu ceritanya aku udah mabok kuis PLI dan lanjut penentuan judul Pra Desain Pabrik. Rasanya uhuuy pengen pecah pala ku, ditambah lagi Aku sama Lita (Partner TA ku) belum memfiksasi judul yang pengen kita ajuin. Cuma ya modal nekad: Pokoke ojok pabrik nyamplung. Trus karena stress dan panik, sampe jam 15:20 baru mulai penentuan, sebelum mulai makin ga tenang. Jadi malas mau turun ke mushalla buat shalat ashar, nanti aja deh habis progress.

Justru pertolongan itu turun dengan mudahnya.

Sambil berjalan keluar Ruang Sidang aku permisi ke Pak Gun: “Pak saya permisi sebentar”. Pak gun mengiyakan. Dan Aku bergegas ke Mushalla. Sisanya Allah yang memainkan (: Perfect!

 

-Kamar Kontrakan.18 Oktober 2016 [00:27]-

Published inMy Blog

2 Comments

  1. Kisah mahasiswa tingkat akhir, yo ngono. Haha… mangats mas, berjuang terus hingga titik keringat penghabisan di wisuda. 🙂

    • bdulkarim bdulkarim

      siap 86ndan!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *