Skip to content

Belajar dari Pak Ali: Orang baik berbagi kebaikan

Hi! Assalamualaikum!

Eh, malam ini aku mau cerita tentang Alumni. Menurut KBBI, Alumni bermakna orang-orang yang telah mengikuti atau tamat dari suatu sekolah atau perguruan tinggi. Kalau kata aku sih alumni adalah orang yang suka nraktir anak sekolahan 😀 haha iya soalnya ketemu alumni pasti sering diajakin makan, padahal belum kenal juga siapa tuh mahasiswa yang dibayarin makannya.

Sebenarnya udah lama pengen nulis tentang alumni, semenjak awal tahun 2016 karena sering kontak-kontakan dengan alumni jadinya ngeliat mereka seems “We O we….” keren ga sih, mereka nyempetin waktunya yang dapet buat ketemu adik kelas yang jelas-jelas gak pernah ketemu sebelumnya karena beda jauh antar angkatan dan pastinya dateng buat nyusahin. Minta tolong inilah, ajuin proposal itulah, nitip surat ini, ngajuin kunjungan itu… tapi karena mungkin karena mereka juga pernah ngerasain jadi mahasiswa juga sih jadinya pengen bantu sebisa mungkin. Momen paling bahagia itu waktu dapet balesan chat dari mereka mereka yang bergini nih

Mahasiswa: Mohon maaf Pak, apakah malam ini kami bisa menemui Bapak untuk diskusi mengenai kunjungan yang akan dilakukan bulan depan? *disengajain menghubungi agak maghrib gitu*

Pak Alumni: Oh ya, silahkan mas. Dirumah saya ya, sekalian makan malam saja.

Mahasiswa:  Baik Pak, alamat rumah Bapak dimana ya Pak?

Sumpah, itu beneran aku alami. Belum pernah ketemu, entah anak siapa, diajakin kerumah makan malam sampe dibungkusin jajanan buat makan dijalan katanya. Eh, tapi dari banyak alumni yang aku kenal, aku mau ceritain yang satu ini yang bener bener bikin aku geleng geleng kepala liat Bapaknya. Jadi ceritanya waktu bantuin temen buat ngajuin proposal kunjungan Study Excursion ke daerah Cilegon aku coba hubungi Pak Ali Mustofa. Beliau alumni Teknik Kimia ITS K30 (K itu sebagai identitas alumni tekkim ITS, aku K53) yang kerja di salah satu Pabrik Petrokimia terbesar di Indonesia, Chandra Asri Petrochemical(CAP). Awalnya dapet kontak dari Fahmi, serem juga mau chat bapaknya. Dari namanya aku ngerasa ni orang bakal ribet dan gak suka dihubungi (dan awalnya sempet ngebayangi ni orang pasti sudah beruban, punya jenggot dan kumis tebal), jadinya aku batalin chat whatsapp sampe besok pagi. Karena udah ga ada opsi alumni lain yang bisa dihubungi, aku nekat aja chat bapaknya mengenai kunjungan SE ke CAP. Ternyata feeling ku salah banget, bapaknya baik dan ramah banget yang paling penting sangat responsif membalas chatku. Pasti ga sibuk sibuk amat nih Bapak.

Waktu itu sekitar akhir Bulan Januari, aku gak pulang ke Riau buat survey lokasi perusahaan yang bakal dikunjungi SE nanti. Rutenya lumayan. Daerah Cikarang, lanjut ke Cilegon, muter balik ke Balongan. Hari kedua survey kita di Cilegon buat nganter proposal sekalian bicarain hal teknis yang perlu dipahami. Sekitar jam 9an aku chat Pak Ali buat ngabari kalau kita bakalan ke CAP. Beliau respon positif buat ketemu, keliatan banget sih Pak ga banyak job ya? trus kita langsung cabut ke CAP. Pak Ali masih di dalam pabrik, kita bikin laporan kunjungan dulu di Pos Security.

Pak Security: Pagi Pak, ada yang saya bisa bantu? (mukanya sok serem gitu)

Aku: Ini Pak, kami mau nyerahkan proposal ke CAP untuk kunj…

Pak Security: Maaf Pak sebelumnya sudah ada appointment dengan siapa? (Mungkin karena tau kami mahasiswa jadinya makin songong)

Aku: Dengan alumni Pak (bodohnya aku gak nyebutin nama langsung)

Pak Security: Iya. Siapa? (Temannya kumisan dateng makin ngepress aku, kumis nya kayak ngomong: pulang aje lu njiiir ngapain anak kecil kesini)

Aku: hhmm.. Pak Ali, Pak.

Pak Security: Pak Ali siapa?

Aku: Pak Ali…..

*telfon pos security bunyi*

Pak Security gak peduliin aku mau ngomong Pak Ali siapa. Bodo.

Pak Security: Oh iya Pak, mohon maaf sebelumnya. Ini Pak Ali barusan nelfon, katanya ada kunjungan dari mahasiswa ITS ya, iya bener Pak Ali Mustofa. Silahkan Pak diisi buku tamunya. (Senyum senyum sok manis lo pak, kumis lu biasa aja wkwk)

Aku: ckckck

Aku panggil anak anak yang ada di mobil buat ngisi daftar kunjungan trus masuk ke Production Building. Disana Pak Ali sudah menunggu kami.

Well, penampilan beliau seperti biasa. Nothing special, seperti lelaki usia 38-40an ke atas. Palingan senior engineer. But it seems wrong when kita jalan menuju kantin CAP. Hampir semua orang yang papasan dengan kita pasti nyapa beliau.

“Siang Pak Ali”

“Waah bawa banyak rombongan ya Pak”

“Rame Pak hehe”

“Eh Pak Ali, Siang Pak”

Pak Ali merespon semua sapaan dengan woles dan nyantai. Ramah.

Waktu di kantin, anak-anak udah pada rede buat makan siang. Semuanya gabung di meja karyawan CAP. Kita ambil satu meja panjang di bagian tengah ruangan. Waktu udah ada yang mulai curi start, aku beraniin nanya ke Pak Ali yang gak ngambil piring sama sekali.

“Sudah makan siang Pak?” basa basi, padahal udah lapar

“Loh, lanjut aja mas. Saya gak makan hari ini.” Ga masalah sama sekali kita makan di sampingnya. Ngeluarin note.

Aku baru nyadar hari ini hari kamis, kece nih bapak rajin puasa.

Sambil makan Pak Ali banyak nanya gimana kondisi kampus sekarang. Kadang nanya tentang “dosen unik”, karyawan jurusan, sampe praktikum yang dulunya dia sendiri dapet nilai D. Kita antuasias banget ceritain ke bapaknya. Well, sambil mancing-mancing kepoin dosen siitu gimana sih dulu pak wkwk gunjing. Sambil cerita Pak Ali mulai nyoret note kecil nya. Nanyain apa aja update terbaru terkait rencana kunjungan beberapa bulan mendatang. Detail banget sampe poin-poin teknis beliau breakdown sedetail-detailnya. Waktu lagi seru-serunya ngobrol, ada segerombolan (apa ya istilah yang lebih normal -,-) engineer muda baru kelar makan siang trus nyapa Pak Ali sambil jalan keluar kantin.

“Siang Pak Ali, rame ya banget ya Pak. hehe” salah satu mbak-mbak kacamata senyum nyapa.

“Eh elu, Tak. Sini lu. Ini nih adek-adek lu yang bakalan SE bulan Mei. Lu urus nih, enak aja gue yang ngurus” Canda Pak Ali. Kita lanjut makan sambil Pak Ali nanyain apa aja yang masih kurang buat persiapan SE nanti. Mbak mas tadi juga ikutan nimbrung dengerin diskusi kami.

Well, setelah ngobrol panjang dan diskusi dengan mas mbak alumni yang masih muda-muda akhirnya kita baru tau kalau ternyata Pak Ali itu salah satu General Manager di PT. Chandra Asri. Bener-bener diluar prediksi untuk orang yang sudah punya jabatan se-vital itu masih bisa guyon santai, ngurusiin makan siang mahasiswa, dengerin bual tentang kampus dan ngobrol sama bawahannya sudah sama kayak ngobrol konco SMA. Salut.

178734

Ternyata pertemuan aku sama Pak Ali gak berakhir waktu SE aja, alhamdulillah waktu Kerja Praktik di Polychem di minggu terakhhir kita ketemuan lagi. Awalnya memang Pak Ali sudah tau kalau aku bakal KP di Cilegon, jauh-jauh hari Bapaknya ngingetin buat main ke rumah. Ayay, siap Pak!

Sore itu kami berangkat menuju rumah Pak Ali. Ternyata Pak Ali udah gak dirumah yang dulu aku kunjungi waktu survey II SE (Waktu itu cuma aku sama Ilham yang survey, kita diundang kerumah bapaknya juga padahal baru ngabari sebelum maghrib. Tapi Pak Ali welcome banget, nungguin kita nyampe rumahnya ba’da maghrib, nyiapin makan malam, dan ngasih jajan buat perjalananan pulang) Sempet ragu juga sebelum masuk rumah bapaknya karena banyak item rumah yang kok beda ya sama yang waktu itu.

“Mobilnya beda yan” bisik ku ke Ryan waktu liat mobilnya di depan garasi, seingetku bukan ini mobilnya dulu.

“Funiturenya beda yan” kita masuk ke ruang depan rumahnya

“TV nya juga beda yan” di depan ruang tamu sudah terhidang makanan dan jajanan buanyaaak

trus gak lama gitu Istri Pak Ali dateng nyamperin

“Yan, istrinya juga” nyikut nyikut Ryan

“Opo?”

“Beda!”

“Ngawuuuurr!!!”

Gak deng, masih Ibu yang sama kok yang baik banget repot-repot nyiapin makanan buat kami, gak berubah sama sekali baiknya.

Well, disana kami sharing banyak hal. Bapaknya open banget untuk cerita apapun, perjalanan karir, pengalaman kerja, susah senang jadi engineer, kesempatan kerja buat cewe di industrial sector, dan banyak lagi. Bukan cuma Pak Ali yang antusias buat berbagi ilmu, Bu Ali (gak inget siapa nama Ibunya) juga semangat sekali nasehatin kita. Waktu itu kita sempet nanyain gimana sih sebenarnya kriteria yang dicari perusahaan buat fresh graduate engineer.

“Yang dibutuhkan dari engineer bukan jawabannya doangkan, tapi juga gimana cara menjelaskannya, bahasanya seperti apa, tau kapan kita bisa menjelaskan secara skematik kapan melalui lisan. Nah, dari hal itu dapat dinilai. Perusahaan lebih cenderung memancing untuk bercerita, jarang ada pertanyaan yang jawabannya iya atau enggak. Dan kita punya cara untuk mengcrosscheck jawabannya tersebut bener atau enggak. Lumayan juga itu perlu di-training dua hari buat interviewer.” Jelas Pak Ali waktu kita nanyain gimana sih tips & trick saat wawancara.

Sambil makan jajanan tadi -maklum lapar- Bu Ali juga antusias ngingetin kita faktor X yang jauh lebih berpengaruh dari pada potensi diri yang kita miliki

“ya kalau begitu harus dipahami ada yang lebih diatas Mas. Mulai dari sekarang doanya harus diperbanyak. Itu yang menang malahan. Wong yang pinter e koyok opo lek Allah gak berkehendak yo gak bisa. Dimulai dengan berbuat baik mulai dari sekarang. Pertama, lakukan semua itu karena Allah. Rasa terimakasih kita pada Allah kita wujudkan dengan berlaku sebaik-baiknya. Istilahe ojok mencong-mencong amat lurus-lurus aja. Yang kewajiban kita kerjakan dengan baik dan sunnahnya sebisa mungkin ya dikerjakan. Lillahi ta’ala lah dalam diri ditanamkan. Berbuat baik sebaik-baik. Allah gak akan diam, pasti nanti akan ada balasannya, pasti itu. Harus yakin itu seyakin yakinnya. Kalau kalian mau berbuat baik kepada siapa saja entah kepada sesama ya yang selevel mahasiswa atau dibawahnya atau diataasnya nanti pasti ada balasannya. Tapi berbuat baik jangan berharap imbalan, nanti Allah dengan sendirinya yang ngasih.” Kita manggut-manggut dengerin Ibu Ali, memang dibalik lelaki sukses selalu ada makanan enak. Gak deng, selalu ada wanita yang luar biasa.

Disela-sela obrolan Pak Ali mengajak kami untuk shalat Maghrib dan Isya di mushalla perumahan. Bener-bener menjadi live learning bagi kami yang mendengarkan dan langsung mengalami nasehat dari Pak Ali. Dari interaksi dengan jamaah mushalla bisa diliat Pak Ali sangat akrab dengan lingkungan sekitar, sama sekali gak ada bedanya walaupun sudah punya posisi yang sangat strategis di bidang kerja. Untuk apa juga, toh Allah tak melihat jabatan buat nyelupin manusia ke neraka hehe.

Diskusi kami masih berlanjut ba’da isya. Pak Ali sharing pengalaman pribadinya baik selaku pimpinan perusahaan maupun pimpinan rumah tangga.

“Sebenarnya mau nanya ke Ibuk, Pak. Hehe. Dibalik Bapak yang sukses pasti ada sosok wanita yang luarbiasa.” Asin (Nama aslinya Nisa, tapi karena alay sejak SMA mungkin ya, ya dimaklumi) mulai mengeluarkan pertanyaan pamungkas. Jeeddhheerrr!!! pecah pertanyaannya wkwk kita semua ketawa liat muka Pak Ali yang mulai mikir kira kira ini anak mau nanya apa ya.

“Jadi gimana sih Pak support dari Ibuk?” haha awkward moment bgt.

Ternyata Pak Ali udah siap dengan pertanyaan ini.

“Yang pasti yang seperti aku bilang kan, pelakunya hehe. Saya jawab yang menurut saya aja ya. Kebetulan saya orangnya memiliki beberapa prinsip dalam bekerja, saya juga sampaikan ke anak buah juga kalau ada pelatihan gitu. Jadi yang pertama itu, saya selalu pegang totalitas itu tadi. Jadi di Islam itu kan ada satu ayat yang menjelaskan “Masuklah kamu ke dalam Islam dengan kaffah” Sama, saya juga pegang prinsip itu. Makanya waktu saya pertama kali kerja dibagian komputer yang nilai program komputer (prokom) saya aja dapet D, saya harus berhadapan dengan komputer yang programnya masih Fortran operating systemnya bukan pake DOS masih FMS, bisa dikatakan saya nol lah. Tapi itu tadi, saya niatkan segala sesuatu itu pasti bisa dipelajari dan yang penting itu kita totalitas. Tiap hari kita masih belajar, di bis berangkat kerja juga baca buku. Makanya saat saya dipindah kemana-mana itu saya bisa menghadapinya. Alhasil saya dipindah ke proses engineer, production engineer, pindah lagi poliproduksi. Orang banyak mikir kalau baru dipindah kan pasti ga bisa maksimal, tapi karena itu tadi saya totalitas ya bisa.Trus baru setahun dipindah ke monomer, setahun lagi dipindah lagi ke teknologi, jadi memang prinsip totalitas itu perlu dipegang.

Yang kedua, hhmm… salah satu ayatnya disebutkan “Allah tidak menciptakan Jin dan Manusia kecuali untuk beribadah” Nah kalau yang kita lakukan tidak untuk ibadahkan jadinya sia sia, melenceng dari tujuan hidup. Makanya saya niatkan kerja itu ibadah. Sehingga apa? Sehingga waktu kita kerja sebagai ibadah, diliat atasan maupun gak diliat atasan ya saya kerja sungguh-sungguh. Jangan dibilang gak ada lo di kantor itu orang main game trus internetan, jangan kira gak ada lo, trus banyak ngobrol, atau sering datengnya telat. Kalau saya gak ada ceritanya itu, gak ada. Kerja yaudah kerja, kita kerja ada yang ngawasi bukan atasan tapi ada yang lebih atas lagi lebih mengawasi. Konsep itu sangat saya pegang kuat. Jadi dari kerja pertama sampe sekarang itu saya rasanya  kerja itu gak ada nyantai nya ya memang saya sungguh-sungguh gitu loh. Kayak sekarang gini tu mesti bawa kerjaan. Dan juga yang gak kalah pentingnya adalah doa. Doa itu harus kuat gak cukup dengan kita kerja sebagai individu tapi juga hubungan kita dengan ke atas dengan doa itu tadi. Doa itu memang harus dari awal jadi gak perlu nanti gitu, enggak.

Kemudian yang gak kalah penting yang tadi itu kita menjaga hubungan baik dengan siapa pun. Karena kita memang gak ngerti apa yang akan terjadi kedepannya. Saya memang orangnya bisa dikatakan orang yang suka gaul, suka nyari temen gitu lo. Jadi waktu saya masuk kerja, saya punya hobi olahraga (pantesan masih keliatan muda banget Pak hehe) Ya saya ikut olahraga nih, main sepakbola ya saya main. Itukan kita bakal kenal orang produksi, orang lab, orang engineering, maintenance, security, officeboy, kenal semua kan. Jadi kita bisa diterima. Suatu saat kita minta tolong, dengan senang hati mereka bisa membantu kita. Penting sekali mejaga hubungan baik itu. Ada beberapa kasus temen-temen kantor itu yang deket banget dengan group-group dia saja. Someday, dipindahkan ke tempat lain ya kesulitan dia untuk komunikasi dan membentuk tim. Tapi kalau kita udah flexible ya bakal enak aja.”

PS: buat yang masih nungguin jawaban dari pertanyaan Asin, sabar ya hehe Ini nih, bapaknya jelasin kok. Emang sengaja kali bapaknya mendeskripsikan dulu apa ajasih tantangan yang Beliau hadapi waktu bekerja.

“Berhubungan dengan pertanyaan tadi itu, ya dukungan istri itu sangat penting sekali. Artinya apa? Saat kita pulang  harusnya ngurusin full untuk keluarga tapi karena tuntutan pekerjaan atau kita yang pengen maju ya istri kalau enggak bisa sepaham dengan itu pasti enggak mau kan. “Enak aja pulang masih bawa buku masih bawa pekerjaan, waktu untuk saya kapan untuk anak kapan?” Gitu kan? Tapi kalau istri bisa memahami, pasti paham hal tersebut untuk kemajuan. Toh kalau suaminya bekerja bagus untuk keluarga juga kan.

Selain itu istri juga mendukung dengan doa, sangat penting sekali. Dari dulu kita sudah biasakan shalat dhuha. Kalau ada tujuh tuntunan nabi yang dianjurkan, kita coba laksanakan.

Pertama, mulai bangun tidur. Berwudhu, selalu menjaga wudhu. Walaupun dirumah enggak shalat pun tetap wudhu, gapapa karena orang yang berwudhu itu seolah ia akan shalat.

Kedua, shalat ke mesjid subuh. Saya dan Ibu sudah setengah mewajibkan ke anak anak, supaya semangat mereka.

Ketiga, bukalah matamu dengan Al-quran. Jadi setelah shalat subuh biasakan membaca Al-quran.

Keempat, bersedekahlah tiap hari. Ga usah nunggu gajian ga usah nunggu nanti. Sekecil apapun. Ketemu pemulung, atau mungkin tukang ojek, ketemu petugas pom bensin waktu kita ngisi bensin, kita lebih kan untuk mereka. Menurut kita kecil, tapi bagi mereka menjadi sesuatu yang sangat berarti.

Kelima, selalu sempatkan untuk shalat dhuha.

Keenam, selalu mohon ampun atau beristigfar.

Ketujuh, Tahajud malam.

Kalau selalu dan terus kita lakukan tiap hari jadi kebiasaan, yang datang seperti tidak masuk akal. Kita mendapatkan suatu keberkahan atau rezeki itu kadang-kadang gak masuk akal juga, walaupun mungkin itu juga hasil kita berbuat kebaikan saling menolong dan sebagainya.

Intinya ya itu tadi Mbak Asin, harus sepaham. Kalau ga sepaham ya bakal susah. Jangan dikira gak ada ya, ya ada. Ada beberapa temen yang  pokoknya pulang itu yaudah, seratus persen meninggalkan pekerjaan kantor. Tapi kalau saya gak bisa. Karena kadang ide itu muncul bukan di kantor loh. Saya sering banget nemu di rumah, malah masalah rumit itu malah muncul idenya waktu shalat loh. Saya pernah waktu ekpansi di PP (prolypropilene) yang punya target menaikkan kapasitas 40% dengan cost yang jauh dibawah sebelumnya. Ada satu masalah yang kelupaan waktu itu control valve hidrogen kelupaan ga di-size up. Ketahuan nya malah waktu shalat. Lagi shalat kepikiran “Duh, gimana ya kalau mau beli ga mungkin. Kenapa gak dibawa ke workshop digedein lubangnya, capnya diwelding ditebelin lagi ya” Ternyata emang bisa dikerjain dan berhasil. Ya begitu, kadang memang ide itu muncul waktu diluar dan memang butuh dukungan keluaga saat perlu kerja ekstra di rumah.”

Setelah berdiskusi panjang, kami pun pamit pulang. Bukan karena kemaleman, tapi makanan jajanan tadi sudah berkurang. haha gak deng. Iya udah larut malam, kerasa udah hampir jam 10 kami pamit untuk pulang. Seperti biasa, Pak Ali pasti memanggil anaknya (kalau di rumah) atau anak buahnya (kalau di kantor) buat kegiatan ritualnya. Foto-foto 😀

20160820_210533-1600x900

Eits, belum selesai ceritanya saudara-saudara. Ternyata di malam terakhir saya KP di Cilegon, Pak Ali mengundang Alumni ITS, khususnya Teknik Kimia untuk malam malam bersama. SubhanaAllah, asli baik kali bapak ini. Disini kita ngumpul bareng trus saling kenalan sama Ibuk Bapak Mbak Mas yang sudah bekerja di berbagai perusahaan di daerah Cilegon. Ada yang sudah jadi General Manager, Manager, Senior Engineer, ataupun yang baru saja terjun di dunia industri. Perusahaan merekapun sangat beragam dari Kratau Steel, Krakatau Posco, Asahimas Petrochemical, CAP, Indorama, dan aku ga hafal semuanya hehe. Yang jelas disana makan gratis, that’s the point. (Btw yang bayar kemarin Mbak Itak dkk apa bos bos besar Pak Ali dkk ya hehe) Disana kita juga dikasi sedikit wejangan dari Alumni terkait dunia kerja khususnya di Industri Kimia. Best lah Alumni ITS!

20160824_202618-1600x900

Alhamdulillah. Kadang rezeki memang tak berbentuk uang maupun materi, tapi jauh berharga juga bertemu dengan orang-orang baik yang berbagi kebaikan.

Assalamualaikum (:

-Kamar Kontrakan. 17 September 2016 [18:14]-

Published inUncategorized

2 Comments

  1. praktikan yang kikuk (77) praktikan yang kikuk (77)

    Ditunggu cerita inspiratifnya lagi mas

    • bdulkarim bdulkarim

      InsyaAllah, doain aja dikasi banyak pelajaran dari kehidupan ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *